ads

Slider[Style1]

Politik

Metro

Hukum

Daerah

Olahraga

Dialog jelang HPN tahun 2020.
AKSELERASI- Untuk menjadi wartawan yang profesional, setiap insan jurnalist dihimbau agar selalu mempedomani Kode Etik Jurnalistik Indonesia (KEJ) dan amanah UU nomor: 40/1999 tentang pers.

Dengan berpegang teguh pada KEJ dan UU Pers, wartawan akan terhindar dari citra buruk termasuk ancaman delik pers dan sengketa yang kerap berujung ke ranah hukum.

Pernyataan itu disampaikan Ketua PWI Luwu Raya, Aryanto Tanding, saat menghadiri dialog yang digelar Medcer Acca Community, Rabu (5/2/2020) malam tadi, dalam rangka menghadapi peringatan Hari Pers Nasional (HPN) tahun 2020.

"Jika kita telisik lebih dalam, KEJ memuat 11 poin tentang etika berjurnalistik. Ini yang harus dimiliki setiap wartawan," tandasnya.

Dikatakan Aryanto Tanding, negara tetap menjamin kebebasan pers. Namun, kebebasan pers itu harus dimaknai sebagai kebebasan yang beretika dan tidak keluar dari koridor kode etik. "Arus informasi sangat pesat dan cepat, pesan saya kepada teman-teman sekalian hindari berita hoax, informasi yang berbau ujaran kebencian, dan lain-lain. Buat-lah karya jurnalistik sesuai kaidah-kaidah yang berlaku," harapnya.

Dialog interaktif ini juga menghadirkan wartawan/LSM SAR, Rakhmat Karim Foxi, pemerhati media, Gibion Lomo, keduanya sebagai narasumber. (TOM)

About koranakselerasi

OnlineAkselerasi.com juga beredar dalam versi cetak (Koran Akselerasi) yang beredar di wilayah Luwu Raya dan Toraja. Semoga, kehadiran media ini, dapat menambah khasana bacaan masyarakat yang lebih edukatif dan mendidik.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment


Top